Pilih kota Anda untuk memulai pencarian

icon

Atau pilih dari kota populer

    Subaru BRZ Generasi Kedua Mendebut, Pertahankan Tradisi dan Ciri Khas

    Setelah delapan tahun beredar, coupe kolaborasi Toyota dan Subaru memasuki tahap baru. Kubu Subaru duluan yang mengenalkan diri di Thermal Club Raceway, California. Generasi terbaru BRZ tetap membawa kesuksesan resep lama yang makin disempurnakan.


    BRZ dirancang demi menciptakan kesenangan berkendara murni. Bobotnya ringan ditambah pusat gravitasi rendah dengan kendali dan handling presisi. Semua itu dibungkus dalam paket 2+2 dan harga relatif terjangkau. Resep ini tetap dipakai hanya saja pabrikan menambah penyedap agar rasanya semakin pekat. Yep, secara teknis tidak berganti platform namun mereka tuangkan lagi berbagai penyempurnaan.


    Subaru impreza and BRZ


    Melansir Motor1, layout suspensi MacPherson strut dan double wishbone di belakang mirip model lama. Sejauh ini tidak terdengar seperti berganti generasi? Tunggu dulu, Subaru mengambil banyak pelajaran dari pengembangan Subaru Global Platform. Sasis dibuat semakin kaku lewat penguatan sistem dudukan, rancang bangun subframe, dan titik sambungan lainnya. Dengan demikian, poros depan 60 persen lebih kaku sehingga menyempurnakan respons kendali.


    Kaki-kaki versi lama mungkin dianggap sudah cukup mumpuni. Subaru sendiri menjebloskan MacPherson strut khusus demi menyesuaikan garis bonnet rendah tanpa harus kompromi dengan jarak ayun suspensi. Ideal untuk handling dan kualitas berkendara. Sementara sistem double wishbone di belakang menyiapkan kemampuan redaman yang baik demi pastikan cengkeraman optimal di berbagai permukaan jalan.


    2022 Subaru BRZ


    Pusat gravitasi rendah tak luput dari peran mesin empat silinder boxer. Ya, tetap mengandalkan unit mesin tiduran. Meski begitu, kapasitasnya lebih besar dan tentu sanggup melontarkan tenaga lebih kuat. Dari kapasitas pembakaran 2,4 liter tanpa pemadat udara, lontaran tenaga 228 hp dibarengi torsi 249 Nm bisa ia hasilkan. Mencatatkan peningkatan tenaga sebanyak 11 persen juga mampu menendang 15 persen lebih kuat.


    Kabar baiknya Subaru tidak meninggalkan penyalur daya manual enam percepatan. Hadir sebagai standar bersama opsi otomatis 6 speed. Dijebloskan pula mode Sport anyar yang memungkinkan downshift lebih cekatan dibarengi throttle blip otomatis. Tapi tak hanya itu, ia turut memanfaatkan input yaw sensor untuk menahan putaran di gigi rendah saat menyerang tikungan.


    2022 Subaru BRZ


    Sudah menganut basis platform model lama, eksekusi desain eksterior pun sekilas terlihat sebagai facelift. Siluetnya mirip. Kurang heboh namun sebenarnya ia berubah. Disebutkan dimensi memanjang sekitar 1 inci dan lebih rendah setengah inci dibarengi detail guratan segar nan gahar. Lihat fasad depan, ada setitik eksotisme sports car Eropa lewat komposisi grille rendah dan mata yang mungil.


    Di samping itu, banyak aksen sayatan dan rongga di sekujur tubuhnya. Contoh di sisi terluar bumper depan dan fender samping. Perlu diketahui mereka bukan sekadar bagian gaya, berfungsi meminimalisir hambatan udara dan menciptakan downforce. Seluruh udara dari balik bonnet dan fender dialirkan ke insang fender untuk kemudian menghasilkan gaya tekan via side skirt. Selain itu, sirip tipis di sepatbor belakang turut mengendalikan udara demi ciptakan stabilitas di kecepatan tinggi.


    2022 Subaru BRZ


    Melirik buritan, visual sporty dimainkan oleh dual exhaust tip dan ducktail terintegrasi kap bagasi. Arahannya berbeda, tampak sedikit meruncing di bokong ketimbang versi sebelum. Rancangan lantas disudahi oleh pemanfaatan set lampu anyar dengan desain terkoneksi trim hitam. Komposisi ini cukup menegaskan otot fender kekar.


    Interior didesain ulang, mengutamakan elemen dasbor bertumpuk dan cenderung memainkan garis horizontal. Tampil semakin modern lewat panel instrumen digital 7 inci dengan takometer dan bacaan kecepatan sebagai fokus utama. Dapat diatur sedemikian rupa untuk menampilkan informasi yang diperlukan. Mulai dari arus baterai, temperature air, sampai g-meter. Fitur sarana hiburan juga kekinian, memanfaatkan sistem Starlink dengan kemampuan koneksi Apple CarPlay dan Android Auto.


    SUbaru BRZ interior


    Berstatus sebagai kupe mungil nan sporty, peranti keselamatan komplet tak luput dari pertimbangan. Adalah peranti asistensi berkendara EyeSight, masuk tambahan daftar kelengkapan. Belum menjadi standar memang, baru tersedia di model bertransmisi otomatis. Beragam bantuan berkendara ditawarkan seperti cruise control adaptif, pre-collision system, lane-keep assist, dan sebagainya.


    Subaru BRZ sendiri bakal diproduksi di fasilitas Gunma, Jepang. Rencananya baru mulai mengaspal secepat awal musim gugur 2021, sekitar September. Diestimasi bakal dipasarkan dengan rentang banderol 27 - 30 ribu USD atau sekitar Rp 383 - Rp 426 jutaan di AS. (Krm/Odi)

    Artikel yang direkomendasikan untuk anda