Pilih kota Anda untuk memulai pencarian

icon

Atau pilih dari kota populer

    Royal Alloy GP200S: Skuter Klasik Pendatang Baru, Bawa Bekal Apa?

    Royal Alloy seharusnya melakoni debut di IIMS 2020.  Bahkan beberapa bulan sebelum helatan, pihak brand sudah mengkonfirmasi melalui laman situs resmi. Sayang, pandemi COVID-19 membatalkan kelangsungan pameran otomotif itu. Otomatis menggagalkan perkenalan Royal Alloy secara masif ke khalayak Tanah Air.


    Padahal ini penting, mengingat status Royal Alloy sebagai pendatang sekaligus pemain anyar. Bayangkan, debut globalnya saja baru dijalani pada gelaran EICMA 2019. Jelas masih seumur jagung dan tak sebanding dengan histori yang dituliskan Vespa maupun Lambretta. Meski tak ada seremoni khusus, situasi ini tak lantas membuat Utomocorp (importir) menunda aksi sang merek. Dan, melalui Royal Alloy GP200S inilah perjalanan mereka dimulai.


    desain royal alloy


    Beruntung kami kebagian jatah menjajalnya. Namun ada hal yang cukup menggelitik. Tentu Anda sepakat bahwa fasad GP200S ini identik dengan skuter buatan Lambretta. Memang tidak dituliskan secara gamblang. Terlebih Royal Alloy sendiri hanya menuliskan, penggarapan produk terinspirasi dari skuter yang hadir pada era-60an. Meski kami kira, referensi itu berasal dari sosok Lambretta TV atau SX series.


    Nuansanya begitu terasa. Utamanya kala mengarahkan pandangan ke bentukan dasi, cover klakson, model sepatbor hingga struktur kaki-kaki (suspensi) depan. Tak cuma itu, model bodi samping atau jamak disebut tepongnya pun punya tarikan pola serupa bukan?


    Walau nyatanya jika ditilik lagi, justru Scomadi-lah yang berperan penting atas lahirnya Royal Alloy. Ada cerita apa antarkedua brand tak umum ini? Tunggu ulasan kami selanjutnya. Sebelumnya, mari fokuskan dulu menyelisik perbekalan Royal Alloy GP200S.


    Gaya Klasik


    test ride royal alloy


    GP200S menyajikan bentukan skuter yang tak kalah klasik. Utamanya menyasar ke bentukan dasi dan tebeng yang sekaligus menjadi media untuk mengumbar merek. Ditandai dengan penempelan emblem brand dan model. Lalu, sepatbor 'bego' yang tak mengikuti pergerakan roda, ketika kemudi bergerak ke kanan atau kiri.


    Modernitas tetap dituangkan pabrikan lewat sematan lampu jenis LED. Sementara di dalam rumah lampu terdapat list putih bertuliskan Royal Alloy. Lantas berkesan mewah lantaran dibungkus cover heksagon beraksen krom. Sama pula dengan pengaplikasian sein mungil di kedua tebeng, jua dengan lampu hemat daya.


    Beranjak ke area kemudi, terdapat panel meter digital. Minimalis, namun cukup bersahabat dipandang. Berisi informasi seperti spidometer, takometer, indikator bensin, suhu mesin hingga odometer. Disertai pula beberapa lampu indikator di bagian bawah layar. Beralih ke area setang, juga terdapat tombol-tombol umum semisal electric starter, sein, klakson dan tombol untuk menyalakan lampu jauh.


    Sayang, bagian setang tak terbungkus sepenuhnya. Alhasil, memaksa kabel-kabel di bawahnya tereksploitasi. Berbeda dengan unit jualan Vespa atau Lambretta yang terlihat lebih clean. Belum tuntas di situ, sistem kunci Royal Alloy GP200S rupanya masih sangat konvensional. Bahkan tanpa pengaman magnet sekalipun. Tak ubahnya kepunyaan skutik Jepangan seperti Honda Beat atau Yamaha Mio, 10 tahun ke belakang. Padahal harga jualnya mencapai Rp 95 juta!


    review royal alloy


    Tak berlama-lama, pandangan kami tertuju kepada kompartemen di balik tebeng. Ah, jadi teringat dengan salah satu lini lawas Vespa Excel. Terbagi menjadi dua ruangan yang dipisahkan oleh rangka. Memang tak cukup besar, tapi cukup untuk menaruh satu set jas hujan atau tas berukuran kecil. Sementara di sisi lain sudah dilengkapi pula dengan USB port untuk mengisi ulang daya gawai.


    Ada pula tombol berwarna merah yang berfungsi untuk mengganti beberapa tampilan informasi saja. Tak cukup fungsional karena untuk mengubahnya, pengendara mesti membuka dulu boks dengan kunci. Lalu merogoh tombol yang menjorok ke dalam. Alangkah bijaknya jika fitur tadi berganti fitur engine cut ON/OFF. Setidaknya untuk mereduksi kekhawatiran pemilik dari pencurian.


    Satu lagi, konsol tadi juga menjadi satu-satunya ruang yang bisa dimanfaatkan untuk menyimpan barang bawaan. Anda tak akan menemukan lagi bagasi di bawah jok. Pasalnya, area ini sudah disesaki oleh tangki bahan bakar bermuatan 11 liter. Untuk mengisi bensin diperlukan lagi kunci kontak. Tapi akses pengguna dimudahkan karena pembukaan joknya mudah. Cukup angkat bagian belakang jok depan yang sudah dilengkapi perekat karet.


    review royal alloy GP200S


    Apakah cuma ini modal Royal Alloy GP200S? Jawabannya tentu tidak. Apalagi saat mengetahui kepemilikan jantung mekanik. Skuter Inggris buatan Thailand dibekali mesin DOHC yang tak ditemui pada kompetitor. Berkubikasi 181 cc dengan padu padan sistem pengabutan bahan bakar injeksi ala Magnetti Marelli. Di atas kertas GP200S sanggup mengail daya 19,5 Hp/9.500 Nm dan torsi maksimal 16 Nm/7.000 rpm.


    Namun perlu diingat, GP200S memiliki bobot yang berat. Penggunaan rangka baja dan sebagian besar panel bodi berbahan sejenis, lalu volume bensin dan mesin besar, memberi sumbangsih besar terhadap berat 148 kg. Kenyataannya, produk ini miliki rancang bangun kompak. Dengan dimensi: 1.870 x 620 x 1.150 mm (P x L x T), ia tak lebih besar daripada pesaing utamanya, Lambretta V200 Special. Pun mengenai ketinggian jok yang berkaitan erat dengan impresi berkendara. GP200S hanya 770 mm, sedangkan sang lawan 800 mm.


    Posisi Riding Rileks


    riding position royal alloy gp200s


    Kebersamaan kami pun dimulai dengan merasakan posisi berkendara. Meski tampak bersahabat, nyatanya ketinggian jok Royal Alloy GP200S yang 770 mm, tak membuat kami mudah menapakkan kaki ke aspal. Butuh penyesuaian jika ingin sempurna, salah satu caranya mengubah posisi duduk agak ke depan. Belum lagi tepong, terutama bagian depan yang lumayan gemuk.


    Lain hal saat berada di atas dek, sangat akomodatif menopang kedua kaki. Aksesibilitasnya begitu baik karena kaki dapat bergerak dengan leluasa. Boks alakadar menyumbang poin positif dalam urusan ini. Walau jika ditilik, kenyamanan terletak pada rancangan tatakan kaki. Memang tidak sedatar Kymco Like 150i. Namun sekat yang diciptakan rangka GP200S tak begitu tinggi, sehingga berdampak positif pada porsi ruang gerak kaki.


    Pun mengenai jok. Meski ada konsekuensi terhadap pijakan kaki, penampang bokong GP200S cukup lebar ini memberi feedback positif. Lantas disempurnakan posisi setang yang enak melengkapi kenyamanan selama riding. Sebagai informasi, pengendara memiliki tinggi 172 cm dengan berat tubuh 65 kg.


    Mungkin butuh penyesuaian lagi, khususnya buat pengendara yang punya postur lebih tinggi. Namun jangan harap mendapatkan visibilitas sempurna dari spion. Apalagi berpikir menggantinya dengan produk after market. Pasalnya, bagian itu sengaja dibuat paten.


    Meski begitu, kami akui penyajian posisi berkendara sangat rileks. Padahal di balik tubuhnya, ia menyimpan sebongkah mesin DOHC dengan output 19,5 Hp/9.500 Nm dan 16 Nm/7.000 rpm. Inilah yang kemudian menjadikan Lambretta V200 Special tertinggal di belakang. Maklum, meski ada embel-embel 200, skuter buatan Vietnam bermodalkan mesin SOHC berkubikasi total 169 cc. Wajar bila keluaran daya dan torsinya (11,8 Hp/8.000 rpm dan 12,2 Nm/5.500 rpm) di bawah GP200S.


    Harga Mahal Dibayar Performa


    review royal alloy GP200S


    Respons yang disuguhkan pun berdampak nyata lewat tuas gas. Tak terlalu agresif di putaran bawah. Namun, modal enjin berpadu injektor Magnetti Marelli seketika membungkam pemikiran awal kami terhadapnya - sebagai skuter yang identik untuk riding santai semata. Terutama kala memuntir gas lebih dalam dan indikator putaran mesin digital melampaui 4.500 rpm.


    Terang saja menggoda kami untuk merasakannya lebih jauh. Termasuk menguji kecepatan di jalan lurus nan lengang. Dari tangkapan mata telanjang, top speed yang kami dapat menyentuh angka 120 kpj. Boleh dikatakan cekatan di putaran menengah ke atas. Ketika suhu mesin panas, radiator berpendingin cairan secara otomatis bekerja. Jadi tak ada kekhawatiran sedikitpun bakal terjadinya overheat.


    Uniknya, pendingin ini berlokasi tepat di bawah dek. Namun posisinya nyaris rebah, bersanding dengan kipas. Sementara tabung coolant ada bagian belakang. Terkesan agak riskan dari benturan polisi tidur. Tapi kalau dilihat lagi, bagian ini terlindungi cover cukup tebal. Dan posisinya juga tinggi karena nyatanya ground clearance GP200S adalah 160 mm.


    Royal Alloy GP200S


    Bobot 148 kg-nya pun menjadi penunjang stabilitas GP200S. Apalagi sokongan kaki-kaki. Perlu diketahui Royal Alloy GP200S dilengkapi suspensi ganda adjustable (preload). Tak cuma punya setelan, pabrikan juga turut menyematkan fitur anti-dive. Singkat cerita, diterapkan agar suspensi depan tidak amblas saat melakukan pengereman depan yang keras. Intinya tetap merujuk kepada faktor kestabilan.


    Toh, peredam kejut ini pula mendukung kemampuan GP200S ketika melahap tikungan. Saat mencobanya dengan kecepatan di atas 50 kpj, redamannya begitu mantap. Jikapun masih terasa keempukan, tinggal atur ulang preload sesuai kebutuhan. Paling penting, tubuhnya yang berat itu anteng diajak bermanuver. Tentu saja berkat dukungan suspensi belakang yang jua punya setelan.


    Sedang untuk penghenti laju, lini pertama Royal Alloy yang diniagakan Utomocorp mengandalkan pengereman ABS ala Bosch di kedua roda. Mengawal kinerja disc brake berdiameter 220 mm. Dengan modal rancang bangun, mesin dan fitur, kami rasa GP200S menjawab kebutuhan buat pemburu performa. Dan mungkin, inilah jawaban atas nilai jual skuter Rp 95 juta itu. Pantas tidaknya tentu kembali kepada persepsi Anda. Toh, menurut pengakuan pihak Motolife (jaringan penjualan Royal Alloy), GP200S sudah terjual lebih dari 15 unit sejak diniagakan April lalu. (Ano/Odi)

    Jelajahi Royal Alloy GP200S

    Tampak depan serong Royal Alloy GP200S
    Royal Alloy GP200S Rp 95 Juta Cicilan Mulai : Rp 2,17 Juta
    Lihat Promo