Cari Motor Touring Kelas Menengah, Ini Pilihannya

Royal Enfield Himalayan


Bertualang naik motor, adalah hobi para rider sejati. Untuk mewadahi itu tersedia banyak pilihan sepeda motor touring atau adventure. Segmen di kelas menengah banyak dicari. Harganya masih bisa dianggap wajar jika dibandingkan kelas kakap. Beberapa di antaranya juga layak dipakai harian buat jalur perkotaan. Berikut pilihannya.

KEY TAKEAWAYS

  • Motor adventure kelas menengah bisa dimiliki dengan bujet mulai Rp70 jutaan

    Pilihannya mulai dari Kawasaki hingga Royal Enfield
  •  

    Kawasaki Versys-X 250

    Versys X-250

    Dari merek Kawasaki ada Versys-X 250. Model ini merupakan perintis di kelas motor sport adventure 250 cc di pasar Indonesia. Kuda besi ini dihadirkan untuk rider yang gemar bertualang. Desainnya gagah dengan posisi jok khas gaya tualang guna mendukung dalam menempuh perjalanan jarak jauh. Saat ini dirinya dibanderol Rp70,6 juta OTR Jakarta. Ditawarkan hanya satu varian, yakni versi Tourer yang telah dilengkapi dengan aksesori pendukung.

    Sebagai motor tualang, tampilannya terlihat tinggi. Meski begitu, buat postur orang Asia termasuk Indonesia masih cocok. Bobot motor ini mencapai 173 kg dan kapasitas tangki mampu menampung hingga 17 liter.

    Komponen pendukung agar nyaman ketika dibawa jalan jauh juga tersedia. Bagian belakang sudah dilengkapi dengan bracket untuk pemasangan boks. Suspensi depan model teleskopik panjang, rangka backbone, kombinasi pelek 19 inci di depan, dan 17 inci di belakang.

    Buat dapur pacunya menggendong mesin berkapasitas 249 cc, 2-silinder, berpendingin cairan, DOHC. Mesin tersebut mampu mengeluarkan tenaga hingga 34 Hp di 11.500 rpm dan torsi 21,7 Nm pada 10.000 rpm.

     

    KTM 250 Adventure

    KTM 250 adventure

    Tergolong pendatang baru di segmen adventure touring khususnya di kelas 250cc. Kehadirannya menambah opsi bagi masyarakat yang menginginkan motor tualang dengan harga lebih terjangkau. Dirinya dilego Rp79 juta (OTR Jadetabek).

    Terkait spesifikasi, KTM 250 Adventure dibekali mesin 248,8 cc, 1-silinder, DOHC, 4 katup, pendingin cairan, dan berpengabut injeksi. Di atas kertas, motor tersebut mampu memuntahkan tenaga maksimal 29,5 Hp di putaran mesin 9.000 rpm. Sementara torsi maksimal sebesar 24 Nm di kitiran mesin 7.500 rpm. Daya tersebut disalurkan lewat transmisi manual kopling 6-percepatan.

    Fitur dan teknologinya, KTM 250 Adventure sudah dibekali dengan panel meter LCD full digital yang menampilkan ragam informasi penting dari kendaraan. Selanjutnya sudah disematkan assist and slipper clutch, ABS offroad, kontrol traksi, dan riding modes yang bisa disesuaikan dengan keinginan pengendara.

    Sasis pakai tipe Split Steel Trellis Frame, Powder Coated. Adapun untuk konstruksi kaki-kaki, motor ini menggunakan suspensi depan upside down WP Apex berdiameter as 43 mm. Kemudian dikombinasi dengan monosok juga WP Apex. Sistem pengereman depan andalkan cakram 320 mm yang dikawal kaliper radial 4 piston. Untuk belakang 230 mm pakai kaliper satu piston. Telah dilengkapi ABS yang bisa disetel untuk offroad, jadi ABS belakang bisa dimatikan.

     

    Honda CRF Rally 250

    Honda CRF250 Rally

    Tahun lalu dirinya baru saja mendapat penyegaran, khususnya di sektor performa dan fitur. Kini dibekali dengan fitur assist & slipper clutch, lalu ada penyempurnaan pada rasio gear, intake camshaft dan exhaust yang dirancang ulang. Kemudian kapasitas tangki bahan bakar meningkat, panel instrumen punya ukuran 23 mm dengan tambahan informasi rata-rata konsumsi bahan bakar dan juga indikator posisi gigi. Berkat kebaruan yang ditawarkan, motor Adventure Tourer ini dijual Rp92,145 juta OTR Jakarta.

    Kubikasinya mesin masih sama yaitu 250 cc, DOHC, silinder tunggal dan berpendingin cairan. Tapi akselerasinya kini lebih responsif berkat ubahan pada tadi. Sekarang tenaga maksimum yang dihasilkan mencapai 25,6 Hp pada 8.500 rpm dan torsi 23,1 Nm di kitiran 6.500 rpm.

    Dirinya juga memiliki bobot yang lebih ringan. Dengan desain rangka semi double cradle dan cover knalpot serta singwarm model terbaru, bebannya terpangkas 3 kg. Sekarang berat keringnya cuma 152 Kg.

    Suspensi masih mengandalkan up side down berukuran 43 mm di depan, dan lengan ayun berbahan alumunium, dengan suspensi Pro-Link Single Shock pada bagian belakang. Baik depan dan belakang pakai lansiran Showa.

    Model ini hadir dengan pelek alumunium dengan warna hitam Alumite. Berukuran 21 inci di depan dan 18 inci belakang. Dibungkus dengan ban tipe dual purpose (80/100 depan dan 120/80 belakang. Rem cakram bertipe Floating Wave Disk dengan diameter 256 mm dan dua piston kaliper terpasang pada roda depan. Dan belakang berdiameter 220 mm dan memiliki satu piston kaliper.

     

    BMW G310GS

    BMW 310 GS

    G310GS merupakan motor adventure entry-level yang ditawarkan oleh BMW Motorrad. Desainnya modern dan memiliki konsep serupa seperti kakaknya yang berkubikasi besar. Dirancang agar mudah dikendarai dan cocok dengan postur tubuh rider Asia, khususnya Indonesia. Saat ini dirinya dijual Rp134 juta (Standar) dan Rp143 juta (Adventure) off the road.

    Daya tarik yang dimilikinya terlihat pada bagian depan. Ciri khasnya pakai model fairing ala paruh burung khas seri GS serta windshield kecil di atas lampu utama. Kemudian pada bagian belakangnya dirancang meruncing sehingga memberikan tampilan sporty. Bisa dibilang motor ini membawa DNA yang dimiliki BMW G1200GS.

    Untuk jantung mekanis menggendong mesin berkapasitas 313 cc, DOHC, 1-silinder, 4 katup, two overhead camshaft, berpendingin cairan. Dirinya sudah disesuaikan standar emisi Euro 4 yang mampu menghasilkan tenaga maksimum 34 Hp pada 9.500 rpm dan torsi puncak 28 Nm di 7.500 rpm. Ia mampu melaju hingga kecepatan 143 km/jam.

    Buat penunjang keandalannya di berbagai medan jalan, dipasangkan suspensi upside down berdiameter 41 mm pada bagian depan, dan belakang menggunakan suspensi monoshock yang bisa diatur tingkat preload-nya sesuai kebutuhan. Dibekali pelek alloy 19 inci untuk depan dengan ban berukuran 110/80. Sementara belakangnya 17 inci dengan dibungkus kulit bundar 150/70.

    Sistem pengereman menggunakan disc brake berdiameter 300 mm yang dijepit 4 piston radial kaliper di depan dan bagian belakang pakai 240 mm single piston. Manariknya, turut dilengkapi dengan fitur Anti-lock Braking System (ABS) dan bisa dinon-aktifkan agar pengereman lebih leluasa di medan sulit.

     

    KTM 390 Adventure

    KTM 390

    Sejak Agustus 2020 KTM Indonesia menawarkan 390 Adventure. Model ini ditujukan buat rider yang ingin naik kelas, khususnya di segmen motor adventure. Kapasitas mesin tanggung menjadi salah satu daya tariknya. Tak hanya sanggup diajak bertualang atau touring, tapi juga nyaman dipakai harian. Saat ini dirinya dilego Rp139 juta OTR Jakarta.

    Mengusung desain long wheel dan ground clearance tinggi, serta bobotnya cuma 158 kg. Ia diklaim mampu melintasi jalan on road dan off road berbekal suspension travel mencapai 170 mm di bagian depan dan 177 mm di belakang.

    Fiturnya ada Traction Control, Quick Shifter naik dan turun yang aktif di 3.000 - 4.000 rpm, KTM My Ride (koneksi bluetooth antara handphone dan TFT Speedometer untuk menelpon, music, dan map navigasi), dan slipper clutch. Buat keamanan saat melibas jalanan on dan off road dirinya dibekali ABS dual channel (Cornering dan Off Road).

    Ia mengusung konfigurasi satu silinder 4 katup, DOHC 373.2 cc, dengan output 43 hp pada 9.500 rpm dan torsi puncak 37 Nm pada 7.000 rpm. Tenaga tersebut dikawinkan transmisi manual dengan 6-percepatan.

     

    Royal Enfield Himalayan

    Royal Enfield Himalayan 2021

    Tidak seperti model adventure touring lain, produk dari Royal Enfield ini memiliki tampang klasik. Tampak pada penggunaan headlamp bulat, ciri khas motor tualang zaman dulu. Tapi pada awal tahun dirinya mendapat update fitur. Terbaru ia mendapat Tripper Navigation, sebuah perangkat navigasi turn-by-turn yang canggih dan intuitif. Saat ini Himalayan dijual Rp128 juta on the road.

    Meski begitu, pabrikan tetap mempertahankan elemen serbabisa dan orisinalitas-nya. Terdapat pelindung di sisi tangki bensin, membuatnya tampil gagah. Selain itu dibekali windshield dan spion bulat. Panel instrumen berbentuk bundar yang dikombinasikan dengan panel digital. Bagian speedometer masih analog, tapi di bawahnya ada penunjuk digital.

    Buat kenyamanan saat touring, dirinya pakai jok model menyatu tapi bagian belakang dibuat tinggi. Bagian belakang sudah dibekali dengan rak kecil untuk membawa barang. Bagian samping juga sudah disediakan lubang jika ingin menambahkan pannier atau tas samping.

    Kaki-kaki depan pakai pelek 21 inci ban 90/90 dan belakang 17 inci dibalut 120/90. Suspensi depan punya jarak main 220 mm, sementara belakang 180 mm. RE Himalayan menggunakan mesin 411 cc satu silinder 4-tak SOHC. Menghasilkan 24,5 Hp pada 6.500 rpm dan torsi 32 Nm di 4.250 rpm. Dikawinkan transmisi 5-percepatan. (BGX/ODI)

     

    Baca Juga: Pilihan Naked Bike 150 cc Murah Rp20 Jutaan

    Baca Semua

    Artikel Unggulan

    Artikel yang direkomendasikan untuk anda

    Baca Semua

    Motor Unggulan

    • Yang Akan Datang

    Artikel Motor dari Oto

    • Berita
    • Artikel Feature
    • Advisory Stories
    • Road Test