Kualitas Ban Michelin Dijamin Tetap Terjaga Meski Tanpa Bungkus Plastik

Ban motor michelin

Plastik telah menjadi isu lingkungan hidup skala global. Michelin Indonesia sangat peduli masalah ini dan telah menghentikan penggunaan bungkus plastik untuk kemasan produk ban. Termasuk juga bagian dari komitmen perusahaan untuk mengurangi sampah sekali pakai, dan menjalankan proses bisnis yang berkelanjutan. Namun banyak yang beranggapan kalau ban tidak dibungkus dengan plastik dapat mempengaruhi kualitas.

Menanggapi hal itu, Customer Engineering Support Michelin Indonesia, Mochammad Fachrul Rozi menjelaskan, bungkus plastik ban pada awalnya hanya sebagai gimmick marketing, agar terlihat menarik karena lebih mengilap. “Tanpa pembungkus dari plastik pun, kualitas ban Michelin tetap terjaga,” katanya saat bincang virtual Community Gathering Michelin Indonesia bersama Journalist Max Community (JMC), Sabtu (24/7).

Secara global, langkah Michelin meniadakan bungkus plastik untuk ban motor sudah dimulai sejak akhir tahun lalu. Dan buat di Indonesia mulai dijalankan dari Maret 2021. Hingga akhir tahun ini, pihaknya berharap bisa mengurangi lebih dari 80 persen sampah plastik sekali pakai. Tak hanya Michelin, kebijakan ini juga bakal diikuti oleh Achilles dan Corsa. Seperti kita ketahui, perusahaan ban terkemuka di dunia itu telah mengakusisi PT Multistrada Arah Sarana Tbk pada 29 Januari 2019.

michelin

Untuk diketahui, setiap tahun Michelin dan Multistrada Arah Sarana menghabiskan rata-rata 300 ribu kilogram plastik untuk membungkus ban motor. Bungkus ini pada akhirnya dibuang dan menjadi sampah. Dan pihaknya menargetkan nol bungkus plastik ban pada akhir 2022.

Lebih lanjut pria yang karib disapa Bang Rozi mengingatkan bahwa ban mobil dijual tanpa bungkusan. Hal itu sebetulnya juga berlaku untuk ban motor. Michelin merancang produknya agar kuat dan tahan di segala cuaca, baik hujan maupun panas, khususnya di jalan raya yang biasa dialami oleh wilayah tropis di Indonesia. “Jadi, meski tanpa bungkus plastik, kualitas dan performa ban tidak berubah. Karena kami memporduksinya dengan menggunakan bahan baku kualitas terbaik dan mengikuti standar keselamatan tertinggi,” jelasnya.

Selain itu, tidak ada pembungkus juga dapat memudahkan penjual dan konsumen untuk menemukan ban yang mereka butuhkan. Pola kembangan jadi tampak jelas. Jadi sekarang Michelin hanya memasang stiker berisi informasi tentang ban, seperti kategori dan ukuran.

Dalam kesempatan yang sama, Head of Public Affairs and Press Relation of Michelin Indonesia, Kartika Susanti menjelaskan kalau Michelin bakal memproduksi ban yang sepenuhnya menggunakan bahan daur ulang. Setidaknya siap dipasarkan pada 2050.

Menurut Kartika, ketika ban sudah habis masa pakainya, maka akan dipotong dan dipisahkan dari kawat atau casing. “Prosesnya kemudian kompon tadi diolah, diekstrak dan diambil carbon black-nya saja. Ban itu dibuat dari 200 chemical. Jadi yang diambil hanya bagian material pendukungnya saja. Kalau performa tidak ada bedanya dengan ban baru," jelasnya.

Meski penggunaan bahan daur ulang ban merupakan target jangka panjang. Namun Kartika mengatakan, saat ini prosesnya sudah berjalan. "Sistem penggunaan bahan daur ulang sudah mencapai 30 persen. Secara bertahap akan ditingkatkan sampai 100 persen,” tutupnya. (Bgx/Odi)

Sumber foto: Michelin, Tyremarket

Baca Juga: Begini Proses Perpanjangan SIM secara Online

Baca Semua

Artikel Unggulan

Motor Unggulan

  • Yang Akan Datang