Panduan Memilih Mitsubishi Pajero Sport Bekas 2016-2020

Salah satu incaran SUV diesel paling populer, apalagi kalau bukan Mitsubishi Pajero Sport. Ada wacana pemerintah untuk menerapkan PPnBM 0 persen bagi mobil baru hingga 2.500 cc. Tapi belum diketahui pasti realisasinya. Jika terwujud, harganya mengalami penusuran signifikan. Namun kalau mengincar unit bekas juga tak masalah. Harga untuk area Jabodetabek relatif menggiurkan. Rata-rata keluaran tahun muda tak sampai setengah miliar rupiah. Model lama pun masih pantas dijadikan pilihan. 


Varian mana yang paling direkomendasikan? Andai dana kontan tersedia di kantong Rp400 jutaan. Maka paling realistis membeli Pajero Sport Dakar AT. Sebab mesin tersuguh menggunakan teknologi paling mutakhir garapan Mitsubishi. Trim menengah ke atas tetap memakai pemacu diesel 4N15 MIVEC 2.4L. Contohnya bersemayam di Dakar 4x2 AT, Dakar Ultimate 4x2 serta Dakar 4x4 AT. Berbekal bantuan Variable Geometry Turbo (VGT) dan intercooler. Mesin diesel 2,4 liter ini memompa daya 181 PS pada 3.500 rpm. Selanjutnya momen puntir optimal 429 Nm di 2.500 rpm. Buncahan tenaga disalurkan menggunakan transmisi otomatis 8-speed.


Tipe Ultimate sudah memiliki Adaptive Cruise Control (ACC). Perangkat ini bisa membebaskan pengemudi dari menginjak pedal gas dan juga pedal rem secara kontinu. Sebab ACC sanggup menyesuaikan kecepatan dengan kondisi lalu lintas. Fitur canggih ini menggunakan bantuan laser dan sensor-sensor lain. Termasuk untuk melakukan pengereman secara otomatis (adaptif).


Mitsubishi Pajero Sport 2nd generation


Fitur Adaptive Cruise Control di Pajero Sport Dakar Ultimate, sudah menggunakan teknologi laser. Ia sanggup mendeteksi jarak dengan kendaraan lain yang berada di depan. Mobil segera mengerem ketika jarak kendaraan sudah terlalu dekat. Begitu juga tatkala mobil mendeteksi jarak terlalu jauh dengan kendaraan di depan. Ia bakal menambah kecepatan sesuai dari setingan kecepatan terakhir.


Peranti keselamatan (unit 2016-2020) secara umum senantiasa dipertahankan dari milik Pajero Sport gres. Dari varian Dakar hingga Ultimate ke atas memiliki Forward Collision Mitigation (FCM), Ultrasonic Miss-acceleration Mitigation System (UMS), Electric Parking Brake (EPB), Brake Auto Hold (BAH). Tidak hanya itu, perangkat lain tersedia seperti tujuh SRS Air Bags, Active Stability & Traction Control (ASTC), Anti-lock Braking System, Electronic Brake Distribution, Brake Assist. Kemudian ia juga didukung oleh teknologi RISE (Reinforced Impact Safety Evolution) body dan Rigid Lightweight body. Itulah alasan Dakar lebih value for money, walau kondisi bekas.


Sementara jika Anda memilih GLX atau Exceed. Mereka menggunakan enjin peminum solar berkubikasi lebih besar. Pemacu daya berkode 4D56 DOHC ini punya volume bakar 2,5 liter DOHC plus turbo. Dengan ukuran bore stroke 91,1 x 95,0 resultan daya tersembur mencapai 136 PS di 4.000 rpm dan momen puntir 324 Nm sejak 2.000 rpm. Penyaluran tenaga menggunakan pilihan transmisi manual lima percepatan atau matik konvensional lima percepatan. Namun lontaran tenaga kalah jauh dari Dakar. Rentang transmisi juga terbatas, hanya 5-speed.


Mitsubishi Pajero Sport


Contoh, Exceed 4x2 AT lansiran 2018 dengan jarak pakai 55.000 km dilepas sekitar Rp 385 jutaan. Namun varian ini belum memiliki Active Stability & Traction Control (ASC + TCL), Hill Start Assist (HSA) Hill Descent Control (HDC). Lalu minus fitur Brake Assist (BA), Ultrasonic Mis-acceleration Mitigation System (UMS). Dan hanya tersedia dual SRS airbags saja. Maka menjadi wajar, unit bekas jauh lebih murah dari Dakar AT.


Namanya mobil bekas, perlu dicek lebih cermat soal beberapa hal. Misalnya saja bagian kaki-kaki. Lihat kondisi Shockbreaker belakang, apakah masih kering atau oli rembes. Penggunaan ekstra di medan tak rata membuat usia peredam guncangan lebih pendek. Pastikan hal itu aman dari lumuran oli. Lalu steering shaft juga mesti dicek. Bila saat Anda test drive kemudian lingkar kemudi terasa bergetar. Kemungkinan besar bagian itu bermasalah.


Terakhir, cek pula bagian rotor disc. Dalam kondisi normal, jika Anda menginjak pedal sistem pengereman terasa halus. Namun cakram yang bergelombang bakal menimbulkan getaran saat mobil bergerak kencang dan injak pedal rem. Misal terlanjur membeli, sebaiknya ganti menggunakan suku cadang orisinal. Fatal jika menggunakan produk aftermarket dengan banderol di bawah harga standar. Urusan pengereman tak bisa main-main.


Memang, bentuk muka Pajero Sport sebelum facelift masih pakai desain lama. Tapi dari kelengkapan fitur maupun nilai jual, sebetulnya tak kalah dari model facelift berwajah Xpander. Semua kembali lagi pada preferensi masing-masing kebutuhan personal. (Alx/Odi)


Daftar Harga Mitsubishi Pajero Sport Bekas:



  • Mitsubishi Pajero Sport 2020 (45.767 km), Dakar 4x2 AT Rp 450 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2018 (85.000 km), Dakar 4x2 AT Rp 445 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2018 (55.000 km), Exceed 4x2 AT Rp 385 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2018 (60.000 km), GLX 4x4 MT Rp 425 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2017 (50.000 km), Dakar 4x2 AT Rp 420 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2017 (45,000 km), Ultimate 4x2 AT Rp 455 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2016 (75,000 km), Dakar 4x2 AT Rp 360 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2016 (39.900 km), Dakar 4x2 AT Rp 380 juta

  • Mitsubishi Pajero Sport 2016 (45,678 km), Dakar 4x2 AT Rp 405 juta


Baca Juga: Tak Perlu Gelontorkan Uang Setengah Miliar, Banyak Mitsubishi Pajero Sport Bekas Bernilai Ekonomis

Artikel yang direkomendasikan untuk anda