Pilih kota Anda untuk memulai pencarian

icon

Atau pilih dari kota populer

    Upaya Percepatan Industri Sepeda Motor Listrik, Kemenperin Mengusung Konsep Circular Economy

    Elektrifikasi otomotif di Indonesia bukan sekadar gagasan semata. Perlahan industrinya mulai diperhatikan. Kini kendaraan listrik dinilai dapat memberikan beberapa manfaat lebih, dalam sistem transportasi. Apalagi bila dibanding dengan kendaraan konvensional. Baik dari aspek lingkungan maupun sudut pandang energi. Kementerian Perindustrian mengaku terus mendorong upaya percepatan industri melalui circular economy.


    Dalam webinar yang diadakan oleh Balai Riset dan Standardisasi Industri (Baristand) Surabaya. Doddy Rahadi, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, memaparkan. Pemerintah telah menetapkan kebijakan dan strategi percepatan pengembangan industri kendaraan bermotor listrik berbasis baterai dalam negeri.


    “Kami mendorong percepatan program kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Untuk transportasi jalan dalam rangka ketahanan energi, peningkatan efisiensi energi, konservasi energi sektor transportasi. Kemudian terwujudnya energi bersih, kualitas udara bersih dan ramah lingkungan. Serta komitmen Indonesia menurunkan emisi gas rumah kaca,” terang dia dalam pernyataan resmi (6/11).


    Gambar konsep circular economy berupa daur ulang baterai. Bukan prinsip: buat, gunakan, lantas buang. Hal ini digadang sebagai langkah demi menekan efek negatif dari kendaraan listrik. Yakni menumpuknya sampah baterai lithium. Karena masa pakai dan siklus pengisiannya yang terbatas. Dengan gagasan itu, baterai yang sudah habis masa pakai bakal diolah Kembali. Terlebih lagi, Indonesia tidak memiliki sumber alam mineral lithium. Jadi penerapan circular economy dinilai menjadi lebih tepat.


    Tahapan melakukan pengembangan pasar kendaraan bermotor listrik nasional dapat dilihat dalam jangka pendek, menengah dan panjang. Serta pengembangan industri dalam jangka menengah panjang, plus pengembangan teknologi. Doddy menuturkan, sepeda motor merupakan kendaraan favorit masyarakat.


    PCX electric


    Berdasar Data Badan Pusat Statistik (BPS), tingkat penjualan sepeda motor per tahun naik tajam sejak 2003. Dan mencapai penjualan lebih dari 6 juta unit pada 2019. Dengan melihat angka itu, peluang untuk masuk dalam bisnis sepeda motor listrik diyakini berpotensi tinggi. Ia mengatakan, sampai semester 1 selama 2020 tercatat ada 10 manufaktur sepeda motor listrik yang beroperasi. Diperkirakan kapasitas produksi hingga 850 ribu unit saban tahun. Lalu menyerap tenaga kerja sekitar 1.500 orang.


    Aan Eddy Antana, Kepala Baristand Surabaya ikut menambahkan. Instansi yang dipimpinnya telah melakukan beberapa penelitian terkait sepeda motor listrik. Salah satunya stasiun pengisian baterai kendaraan setrum. Rencananya, daya untuk pengisian didapat dari panel surya serta gabungan dari sumber tegangan dari grid Perusahaan Listrik Negara (PLN). “Nantinya, stasiun pengisian beterai sepeda motor listrik dilengkapi dengan web box untuk keperluan komunikasi data. Jadi pemilik stasiun dapat memonitor secara real time dan panel interface untuk keperluan billing (struk penagihan) pelanggan,” ujarnya.


    Penggunaan sepeda motor listrik diharapkan memberikan beberapa nilai positif. “Misalnya dari sudut pandang energi. Pemakaian kendaraan listrik juga ramah lingkungan dan efisien. Serta menawarkan alternatif bahan bakar untuk memperkuat ketahanan energi. Dari sudut pandang transportasi, kendaraan listrik memungkinkan sistem transportasi cerdas yang akan meningkatkan utilitas, juga keamanan jalan,” imbuh Kepala Baristand.


    Untuk diketahui, kendaraan listrik menggunakan baterai lithium ion dengan bahan aktif katoda. Kandungannya melibatkan unsur lithium, nikel, kobalt, mangan dan alumunium. Katoda sendiri, memberikan kontribusi paling tinggi terhadap harga sel baterai lithium. Menurut Doddy sekitar 34 persen. Karena itu, Kemenperin ingin agar material sanggup diproses di dalam negeri untuk mendapatkan harga yang lebih ekonomis. Mengingat, Indonesia memiliki sumber daya alam berlimpah. Dapat diolah menjadi bahan aktif itu.


    Yang tengah digarap Kemenperin melalui B4T, yaitu upaya melakukan substitusi impor di bidang energi. Caranya dengan membuat bahan aktif katoda berbasis NMC (nikel-mangan-kobalt). Lantas proses pembuatan material aktif ini menggunakan produk industri smelter Indonesia. Namun, menurutnya, proses substitusi impor bahan aktif katoda memiliki kendala, yaitu sumber lithium.


    Ia mengungkapkan, Indonesia tidak memiliki sumber alam mineral lithium, untuk mengatasi tantangan itu. Namun Kemenperin mengklaim telah menginisiasi proses daur ulang lithium dari baterai bekas. Atau dalam bahasa teknis, langkah ini dikenal dengan istilah urban mining. (Alx/Odi)

    Artikel yang direkomendasikan untuk anda