Kiat Agar Mobil Tetap Terlindungi saat Terjadi Bencana Banjir

Cuaca ekstrem masih kerap terjadi. Di beberapa daerah, sudah timbul bencana yang memilukan. Dari mulai banjir bandang, sampai tanah longsor, kerap terjadi saat musim penghujan. Di kota-kota besar pun tetap rentan terjadi genangan air hingga banjir. Risiko mobil terkena imbasnya tentu kerap menghantui. Namun semua itu bisa diminimalisir, agar tetap terlindungi.


Pastikan Semua Komponen Krusial Tertutup Rapat


Sebelum dihadapkan situasi tak menyenangkan, periksalah letak komponen krusial beserta penutupnya. Misal kotak sekring, masih dalam keadaan bagus. Tidak menyisakan rongga terlalu besar. Engsel atau penguncinya mengikat dengan baik. Sebab jika area kelistrikan terkena air bisa menyebabkan konsleting.


Modul-modul lain serta pelindung ECU pun sebaiknya diperlakukan sama. Lantaran bisa berakibat fatal. Terutama mobil berusia lanjut, sering kali memiliki jalur kabel tidak seharusnya. Akibat pernah dibongkar oleh montir yang kurang kompeten. Bahkan bukan tidak mungkin kondisi kulitnya mulai terkikis, kawat-kawat tembaga di dalam menganga, akibat gigitan tikus.


Lagi-lagi khususnya mobil uzur, biasanya sudah banyak keropos di titik tersembunyi. Misal kolong fender, lantai kabin, sampai besi pelindung bawah area engine bay. Jangan remehkan soal ini. Bukan sekadar estetika, jika rongga terlalu besar dan berpotensi kemasukan air sama bahayanya. Perlu diingat, di dalam kabin pun terdapat jalur kabel elektronik.


Berikutnya karet-karet di sekeliling bodi. Hal ini sederhana namun sering disepelekan. Karet kaca, pintu depan dan belakang, serta bagasi kadang sudah dalam keadaan getas. Atau bahkan retak dan sobek. Risikonya, ketika diterjang air cukup keras, tidak lagi sanggup membendung. Lantas masuklah ke ruang kabin, terlupakan, akhirnya korosi. Seal-seal suspensi, gardan serta area transmisi juga patut diperhatikan.


flood


Ban, Wiper, Rem Kembalikan Sebagaimana Fungsinya


Jangankan melibas cuaca hujan, di permukaan kering pun peran cengkraman ban begitu krusial. Masih banyak orang menunda-nunda ketika alur sudah terlampau gundul. Baiknya, apalagi di musim penghujan, segera ganti demi menyelamatkan Anda dari risiko celaka.


Ya, mungkin kalau benar-benar berjalan pelan masih terhitung aman. Tapi sampai sejauh mana bisa menahan kecepatan di bawah rata-rata? Di saat-saat tertentu pastinya membutuhkan laju lebih. Apalagi saat turunan, atau tanjakan.


Alur-alur pada permukaan ban, bukan dimaksudkan untuk estetika belaka. Hal itu merupakan jalur untuk membuang air ketika roda berputar. Alhasil cengkraman tetap optimal, tidak mengambang di genangan. Bahayanya jika terjadi aquaplaning, alias hilang grip waktu melibas genangan pendek di kecepatan tinggi.


Rem turut menjadi komponen penting. Semuanya benar-benar harus optimal. Berfungsi dengan baik. Paling mudah, memeriksa kondisi kampas terlebih dulu. Sebab itu yang sering membutuhkan penggantian. Dilanjut ke jumlah pelumasnya. Baru menuju ke mekanisme lain, dari mulai master hingga kinerja piston dan disc brake.


Wiper jelas jadi barang ter-sederhana tapi besar fungsinya. Mungkin Anda bisa bayangkan sendiri ketika karetnya getas atau sudah jelek, tidak menyapu titik air sempurna. Visibilitas bakal sangat terganggu sementara tatkala hujan besar memerlukan fokus lebih. Lebih baik ganti baru. Terkait visibilitas ini, baiknya sekalian mengecek semua lampu, foglamp depan, juga folamp belakang. Bukan hanya untuk pandangan Anda. Orang di belakang dan depan juga keselamatannya bisa berpengaruh.


Komponen Mesin Harus Sehat


Tidak ada trik khusus kalau sekadar hujan besar. Cukup jaga kecepatan rendah. Dan berhati-hati saat bermanuver. Dalam kondisi mesin sedang tidak normal, mungkin tak begitu banyak risiko bisa terjadi. Bagaimana kalau harus lewat banjir? Ini yang penting dipenuhi.


Ketika mulai masuk kubangan yang mulai menutupi pembuangan, gas perlu ditahan konstan. Tidak terlalu tinggi, juga tidak terlalu rendah. Jangan sampai kehilangan momentum. Oleh karena itu, kondisi mesin haruslah sehat. Bisa dibayangkan jika mati di tengah-tengah bukan?


Paking-paking atau gasket di sekitar blok mesin pun jadi perihal penting. Dari pada ada rongga dan masuk ke ruang bakar. Sebagai pengingat, Anda yang memodifikasi air intake dengan posisi di bawah sebaiknya kembalikan dulu ke standar. Paling tidak lebih atas. Pun begitu yang pakai mekanisme open air filter. Bahaya jika air terhisap dan berkenalan dengan komponen di dalam mesin. Fatal.


Jangan Tunda Pengecekan dan Pembersihan


Katakanlah Anda terlanjur harus masuk genangan, dengan tinggi dapat ditolerir. Alias belum menutup kap mesin dan ban, masih separuhnya. Jangan anggap sepele. Paling tidak sehari setelahnya, langsung cuci area kolong mobil. Di tempat yang memiliki hidrolik agar semua terjangkau. Maksudnya untuk menghilangkan kotoran dan lumpur di komponen bawah. Agar ta jadi korosi di kemudian hari.


Benda-benda berhubungan dengan elektronik bagusnya juga begitu. Dikeringkan jika ada yang terkena basah. Salah-salah, malah terjadi konsleting. Dan hal ini perlu dilakukan berulang kali kalau sering menerjang banjir.


Lalu bagaimana kalau benar-benar terendam hingga masuk kabin? Kalau memang masih bisa menyelamatkan diri dengan cepat, perlakuannya tak jauh beda. Pemeriksaan menyeluruh harus segera dilakukan. Begitu pula mengeringkan interior hingga ke sudut-sudut terdalam. Sebab selain bakal berjamur dan bau, air mengendap lama dapat menyebabkan karat. Otomatis mekanikal dan elektrikal juga sebaiknya dibuka semua. Berikut mengganti seal-seal dan karet anyar. Supaya kemudian hari kekedapannya terjaga.


Kalau terjebak dengan kondisi terparkir, apa yang perlu dilakukan? Nah, ini beda cerita. Sebaiknya tidak mengupayakan untuk menghidupkan mobil. Tunggu sampai surut dan panggil towing terdekat. Paling tidak, risiko ruang bakar tercampur air masih bisa terminimalisir. (Hlm/Odi)

Artikel yang direkomendasikan untuk anda