6 Cara Mempertahankan Harga Jual Kembali Mobil Anda

Mitsubishi Grandis

Gonta-ganti mobil lumrah terjadi. Ada yang bermaksud sebagai peremajaan setelah usia pakai tiga tahun, dan berbagai alasan lainnya. Makanya nilai jual kembali amat diperhatikan konsumen sini. Tentunya dimaksudkan agar selama memakai mobil itu tidak terlalu merugi. Depresiasi alias penyusutan nilai sejalan dengan kondisi dan brand. Maka selama menggunakannya, wajib dijaga dengan baik. Setidaknya selalu punya daya tawar bagus. 

Ada sejumlah cara agar nilai jual kembali mobil lama Anda tetap tinggi. Atau minimal sesuai dengan harga pasaran. Itu semua berhubungan dengan cara merawat kendaraan. Lanjut perawatan rutin di bengke resmi atau tidak, jarak pemakaian, kelengkapan dokumen. Hingga sertifikat inspeksi menyeluruh pada kondisi unit.

Rawat Eksterior

Pastikan mobil lama Anda bebas dari baret, bekas tabrakan dan dalam kondisi standar. Kembalikan ke kondisi semula, bila misal unit dimodifikasi. Perlu dicatat pula, tubuh mobil yang banyak lecetnya membuat harga jual berkurang. Bahkan membuat calon pembeli malas untuk meminangnya. Visual tubuh khususnya di luar adalah hal paling pertama terlihat saat menjual mobil lama. Misal terdapat sedikit goresan, baiknya benahi dulu di bengkel resmi agar cat tak tampak belang.

Kalau mobil yang Anda jual masih bagus, mulus dan terawat. Harganya bahkan bisa lebih tinggi dari harga pasaran. Sementara mobil yang lecet-lecet bisa mengurangi nilai jual lima hingga 10 persen. Apalagi unit yang pernah mengalami tabrakan. Siap-siap saja harus merelakan turun hingga 15 pesen, bahkan lebih rendah, dari angka patokan pasaran.

Usia Kendaraan

Usia pemakaian kendaraan sebaikanya tidak lebih dari lima tahun, jika ingin menjualnya kembali. Karena mobil dengan umur di bawah itu mengantongi harga jualnya relatif aman. Sebab belum banyak keluar biaya untuk perbaikan besar, jika dipakai secara normal. Lain cerita kalau sempat terkena masalah karena human error. Nah, kalau unit dengan umur di atas lima tahun biasanya akan ada biaya untuk penggantian komponen. Material penyusun suku cadang seperti karet dan plastik jua memiliki masa pakai. Sehingga patut jadi sorotan, saat mobil digunakan untuk mobilitas harian.

Baca Juga: Tips Merawat Interior Mobil agar Selalu Rapi dan Nyaman

Jarak Pemakaian

Faktor jarak tempuh atau kilometer mobil juga mempengaruhi harga jual kembali. Biasanya kendaraan dengan pemakaian lebih rendah. Meskipun usia cukup lama, cenderung memiliki nilai jual sedikit lebih tinggi. Tapi ini juga disesuaikan dengan kondisi fisik mobil, juga keadaan mesin (tidak rembes atau bocor). Sebaliknya, walau rentang penggunaan rendah tapi tampilannya kurang terawat. Orang pun dipastikan malas melirik. Jadi tiap langkah menjaga nilai jual saling berkaitan.

Perawatan Rutin

Melakukan perawatan eksterior itu penting. Namun merawat kondisi mesin dengan cara servis rutin di bengkel resmi juga menjadi nilai lebih. Tentunya dengan menjaga perawatan berkala di bengkel resmi membuat performa kendaraan tetap terjaga baik. Selain itu, perawatan di bengkel resmi juga menjamin kalau unit menggunakan suku cadang resmi orisinal (OEM). Tinggal tunjukkan catatan buku servis ke penawar untuk meyakinkan, mobil dijaga dengan baik.

Kelengkapan Dokumen

Harus diingat ketika menjual mobil lama. Dipastikan dulu kelengkapan surat-suratnya itu sesuai. Tujuannya agar mobil Anda jelas legalitasnya. Bukan barang “bodong” hasil curian atau kejahatan lain. Jika kelengkapan surat-surat seperti STNK, BPKB dan faktur kendaraan tidak ada. Maka bisa dipastikan harga barang di bawah pasar. Mungkin calon pembeli sontak tidak tertarik memboyong unit. Urusan dengan perpanjangan (pajak tahunan) sebaiknya sesuai aturan agar nilai mobil senantiasa terjaga.

Yang perlu dijaga lagi ialah kelengkapan kendaraan. Pastikan buku manual, buku servis, juga barang-barang standar mobil seperti peralatan P3K atau juga dongkrak, kunci-kunci bawaan mobil selalu ada. Kalau semua ini tersedia bisa menjadi nilai tambah tersendiri.

Sertifikasi Mobil

Harga jual kembali mobil juga bisa tinggi kalau punya sertifikasi dari pabrikan. Seperti layanan One Stop Service yang disuguhkan Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI). Mereka bekerja sama dengan diler resmi Mitsubishi Motors di seluruh Indonesia. Pemilik kendaraan berlogo tiga berlian dapat melakukan pemeriksaan. Atau perbaikan pada mobil di bengkel resmi. Kemudian bisa mendapatkan sertifikat resmi dari MMKSI.

Adapun proses pengecekan dan sertifikasi dilakukan dengan standar Mitsubishi. Ada total 150 titik inspeksi yang dilakukan oleh inspektor bersertifikasi dan berpengalaman. Dengan mengantongi legalitas resmi hasil pengecekan itu. Maka harga mobil Anda tetap terjaga. (Alx/Odi)

Sumber: Mitsubishi

Baca Juga: Kiat Agar Mobil Tetap Terlindungi saat Terjadi Bencana Banjir

Baca Semua

Artikel Unggulan

Artikel yang direkomendasikan untuk anda

Baca Semua

Mobil Unggulan

  • Yang Akan Datang