Preferensi City Car Rekomendasi Buat Harian, Bujet Rp 200 juta

Berkendara harian di dalam kota cocoknya pakai city car. Ukuran kecil paling ringkas saat berjibaku di tengah kemacetan lalu lintas. Konsumsi bahan bakar juga irit, mampu menghemat pengeluaran bulanan. Termasuk kasta terendah dalam kelas mobil penumpang. Jadi, ditawarkan dengan banderol paling terjangkau. Rentang Rp100 - Rp200 juta saja tersaji cukup banyak opsi gres di pasaran.


Cari Paling Murah?


Mobil termurah


Ada masa mobil seharga Rp100 juta dianggap sangat mewah. Namun zaman telah berubah dan nilai segitu justru kini menjadi salah satu titik terendah. Setidaknya anggaran Rp100 jutaan diketahui masih bisa dipakai untuk beli mobil baru. Tepatnya Rp103,3 juta (OTR Jakarta), dapat bawa pulang Daihatsu Ayla trim terendah 1.0 D M/T.


Soal nyaman sudah jelas jadi pertimbangan nomor sekian. Lebih cocok dijadikan sebagai materi doorprize lantaran tampak terlalu memaksa bila akhirnya masuk garasi atas inisiatif membeli. Dari luar seakan belum jadi mobil utuh tanpa penutup pelek kaleng dan ornamen standar. Lebih mengkhawatirkan lagi dalam kabin. Jangankan menikmati hiburan, AC saja absen. Doortrim model papan bahkan menguatkan kesan murah.


Tapi ada pilihan setingkat di atas D M/T kalau memang cari mobil murah yang masih tergolong layak pakai. Adalah 1.0 D+ M/T seharga Rp115,5 juta. Perbekalan kelengkapan lebih manusiawi lewat AC, Power Steering, Power Window, dan head unit single DIN. Namun soal keselamatan tidak bisa mengharapkan banyak perlindungan. Ia belum menggendong airbag. Sistem pengereman juga polosan tanpa peranti seperti ABS+EBD.


Dorongan memacu Ayla trim terendah ini berasal dari unit 1KR-DE – mesin tiga silinder 1.000 cc DOHC. Cukup standar untuk kebutuhan perkotaan dengan gelontoran tenaga 65 PS di 6.000 rpmdan torsi 86 Nm di 3.600 rpm. Semua tersalur ke roda depan via transmisi manual lima percepatan.


Cari Paling Banyak Fitur?


Toyota Agya 2020


Jika hingar bingar fitur kekinian adalah prioritas, Duo Daihatsu Ayla atau Toyota Agya bermesin 1.200 cc dapat dijadikan pilihan. Dimulai dari angka serendah Rp137,6 jutaan sampai setinggi Rp170,39 jutaan, si kembar beda merek ini tawarkan perbekalan modern dan kekinian.


Eksterior tampilkan perbedaan kasta model 1.2. Contoh urusan lampu, telah mengenakan unit halogen dengan proyeksi via lensa. LED mulai eksis sebagai positioning lamp serta lampu kombinasi belakang. Di samping itu, perangkat seperti spion elektris dan pelek alloy meramaikan lenggokan tubuh paling segar. Gayanya bahkan bisa semakin mentereng lewat varian teratas dengan tambahan bodikit.


Sama halnya dalam kabin. Dihiasi lebih banyak ornamen ketimbang tipe bermesin 1.000 cc. Dari segi perlengkapan, untuk sekelas LCGC, keduanya terbilang paling komplet. Versi standar 1.200 cc sudah kebagian kontrol AC digital. Kalau meminang kelas trim atas, sajiannya lebih lengkap lagi dengan head unit touchscreen. Tinggal tentukan komponen pelengkap seperti kamera mundur di Daihatsu atau engine start/stop button di Toyota sebagai diferensiasi dari dua merek.


Kekuatan memacu tentu lebih bertenaga ketimbang jantung seliter tiga silinder. Bagaimana tidak, ia gendong enjin empat silinder 1.200 cc. Tapi soal unggul di pertarungan mobil kecil mungkin lain cerita. Bukan opsi paling kuat, siapkan output sampai 88 PS di 6.000 rpm dan torehkan momen puntir 108 Nm di 4.200 rpm. Anda bisa pilih penyalur daya manual lima percepatan atau otomatis empat percepatan.


Cari Performa?


Brio Satya


City car yang penuh semangat jadi salah satu esensi dari Honda Brio. Di antara lawan sekelas, ia sanggup gelontorkan tenaga paling besar. Muntahkan kekuatan 90 PS pada 6.000 rpm bersama torsi puncak 110 Nm di 4.800 rpm ke roda depan via transmisi manual atau otomatis CVT. Dalam ring tinju hatchback murah, figur ini terbilang impresif. Tak mengherankan akhirnya kalau nama Brio cukup identik dengan dunia balap.


Namun keunggulannya tidak terletak di kemampuan berlari saja. Secara dimensi, ia merupakan opsi yang tergolong besar. Tanpa melirik data spesifikasi, dari luar dapat dinilai bahwa tubuhnya lebih besar dari rata-rata city car sekelas. Sebagai informasi, tercatat angka 3.815 x 1.680 x 1.485 mm (PxLxT) dan wheelbase 2.405 mm. Dipastikan unggul di ranah LCGC maupun segmen hatchback 1.200 cc.


Eminensi dalam hal mendasar – performa dan dimensi – mungkin jadi alasan mengapa ia sukses menjadi mobil terlaris tahun lalu. Bahkan rentang harga yang lebih tinggi dari lawan seakan tidak punya pengaruh kuat. Titik terendahnya saja sudah di angka Rp149 juta untuk model Satya S. Kalau mau model termahal bahkan bisa menyentuh Rp200 juta.


Tidak banyak basa-basi di segi fitur juga tampak tidak jadi masalah. Yep, Brio tergolong moderat soal permainan fitur pendukung kenyamanan. Tidak ada kesan istimewa dari permainan pendar reflektor halogen. Namun minimal LED telah ditugaskan sebagai light guide dan lampu rem ketiga. Dalam kabin, baru tipe RS bawa head unit touchscreen sementara varian di bawahnya sebatas model 2 DIN. Tapi tidak benar-benar polosan juga, tergambar oleh pemanfaatan panel AC digital.


Meski begitu, kalau bicara soal keunggulan fitur, letaknya justru di sisi mendasar. Tanpa membedakan kasta, seluruh opsi trim tetapkan standar yang sama. Menenangkan kalau bujet hanya cukup untuk meminang varian terendah. Anda akan dilindungi oleh paket seperti Dual SRS Airbag, sabuk pengaman pretensioner, sampai peranti pengereman ABS+EBD.


Cari yang Unik?


suzuki ignis


Status mobil perkotaan nan terjangkau mungkin identik dengan desain konservatif sebuah hatchback kompak. Namun seiring meningkatnya pamor SUV, lahir pula pemain bergaya tangguh. Bila senang aransemen jip dalam paket tubuh mungil, bisa lirik model seperti Suzuki Ignis atau Renault Kwid Climber. Tak dapat dipungkiri kalau keduanya berusaha menyuarakan aura SUV.


Keunikan dua model ini tidak hanya terletak di luar. Diferensiasi dari kompetitor mereka tegaskan sampai ke fitur hingga mekanikal. Contoh Suzuki Ignis, fungsi mewah seperti push start stop button hingga Automatic Climate Control ia bawa. Di sisi mekanikal, tersedia opsi penyalur daya Automated Gear Shift (AGS) yang mudahnya digambarkan sebagai otomatisasi transmisi manual.


Lebih nyentrik lagi pada Renault Kwid Climber. Banyak tertuang gimik pembeda sehingga menciptakan kesan inkonvensional. Contoh pemanfaatan panel instrumen LED digital. Seolah tampak canggih dan mahal. Ditambah lagi ia menganut kenop putar untuk mengoperasikan transmisi. Juga terkait pemacu, senjatanya tergolong kecil. Velositas tercipta dari mesin tiga silinder 1.000 cc sekuat 68 PS/91 Nm saja.


Tapi harus dicatat, tawaran nilai unik belum tentu lebih baik. Misal teknologi AGS Suzuki, tidak lebih nyaman ketimbang transmisi otomatis konvensional. Malah perpindahannya terasa lambat seperti teknologi otomatis dari era 70-an. Juga di Kwid dengan segala elemen nyentriknya. Dengan harga mulai dari Rp149 juta, apa keunikannya benar diperlukan? Coba pertimbangkan lagi secara dimensi, performa memacu, dan harga. Jika memang gaya SUV yang dicari, Suzuki Ignis mungkin lebih cocok meski dibanderol cukup tinggi di angka Rp175,5 - Rp204,5 juta. (Krm/Odi)

Artikel yang direkomendasikan untuk anda