Ini Perubahan Mesin dan Transmisi Toyota Kijang Innova Terbaru

zenix v


Generasi terbaru Toyota Kijang Innova Zenix punya kelengkapan serbabaru. Difungsikan sebagai mobil keluarga, ia mengusung rancangan innovative Multi-Purpose Crossover. Konsep desain yang ditawarkan: glamor, kuat, lapang dan berorientasi kustomer. Banyak perbedaan signifikan dibandingkan dengan model lawas atau Innova Reborn. Desain tubuh sudah pasti kasat mata. Sedangkan ubahan tak tampak ialah sektor jantung pacu dan sistem penyaluran tenaga. Andilnya besar dalam menyuguhkan performa serta kenyamanan berkendara.

KEY TAKEAWAYS

  • Akhirnya mesin 1TR-FE pensiun

    Berganti M20A-FKS yang jauh lebih modern dengan penyaluran tenaga pakai CVT
  •  

    Enjin

    toyota dynamic force

    Innova Zenix menggunakan mesin terbaru, Dynamic Force. Volume ruang bakar memang sama dengan model lawas yakni 2,0 liter. Namun Toyota memberikan formulasi baru agar buncahan tenaga lebih kuat. Varian reguler (non-hybrid) menggunakan enjin berkode M20A-FKS 1.986 cc, 4 silinder, 16 valve, DOHC. Rasio kompresi 1:13. Resultan pembakaran empat piston menyodorkan dorongan torsi puncak sebesar 205 Nm di 4.800 rpm. Sedangkan lonjakan daya tersalur 126 kW (172 PS) sejak 6.600 rpm. Efisiensi termal mencapai 40 persen.

    Sedangkan jantung pacu Innova Reborn bensin dari 2004 sampai 2022 tak pernah berubah. Di balik kap duduk mesin berkode 1TR-FE 2,0 liter. Teknologi Dual VVT-i jadi andalan. Powertrain berkonfigurasi DOHC. Tapi, tidak banyak berdampak terhadap performa keseluruhan. Tenaga dihasilkan cuma 139 PS di 5.600 rpm dan torsi 183 Nm. Dari sini bisa dibandingkan, mesin Dynamic Force jauh unggul.

    Baca Juga: Bukan CVT Biasa, Begini Racikan Transmisi Kijang Innova Zenix 10-Speed Direct Shift

     

    Transmisi

    Innova zenix e-cvt

    Distribusi daya Kijang Innova lawas melalui opsi girboks manual lima percepatan, atau transmisi otomatis enam percepatan dengan mode shiftmatic. Betul, masih bertipe konvensional torque converter. Semua didistribusikan ke roda belakang. Sistem penyaluran macam ini lebih tahan banting dan kuat karena pakai girboks (gerigi). Asal rutin ganti pelumas, dijamin tak bermasalah.

    Kalau Innova Zenix 2.0 bensin pakai CVT. Sistem penyaluran tenaga memiliki mode Sequential Shiftmatic, disimulasikan dalam 10-speed. Artinya ada sepuluh rasio yang dipakai, guna menyalurkan energi kinetik ke roda depan. Kemudian Anda dapat melakukan perpindahan gigi virtual seperti transmisi manual. Jenisnya unik. Sebab memadukan antara sabuk baja dan gigi dalam memperlebar jangkauan rasio transmisi. Toyota menambahkan roda gigi dengan rasio 3,337 untuk maju dan 3,136 buat mundur. Mana paling kuat diajak nanjak, harus dibuktikan lebih lanjut.

    Lalu bagian lain yang turut menyokong itu semua adalah penggunaan platform TNGA. Terjadi pengembangan di berbagai aspek. Seperti peningkatan rigiditas sasis, dijanjikan membuat mobil kian stabil dan mudah dikendalikan. Berat keseluruhan Innova Zenix menyusut 170 kg dibandingkan model sebelumnya. Klaim Toyota, hal ini memberikan kualitas berkendara semakin baik, hingga efisien BBM. Sebab beban kerja mesin berkurang. (Alx/Odi)

     

    Baca Juga: 6 Alasan Upgrade ke All New Toyota Kijang Innova Zenix Hybrid

    Jelajahi Toyota Kijang Innova Zenix

    Model Mobil Toyota

    Mobil Toyota
    • Toyota Rush
      Toyota Rush
    • Toyota Kijang Innova
      Toyota Kijang Innova
    • Toyota Avanza
      Toyota Avanza
    • Toyota Fortuner
      Toyota Fortuner
    • Toyota Agya
      Toyota Agya

    Don't Miss

    Baca Semua

    Artikel Unggulan

    Artikel yang direkomendasikan untuk anda

    Baca Semua

    Mobil Toyota Unggulan

    • Yang Akan Datang

    Bandingkan & Rekomendasi

    Tren MPV

    • Yang Akan Datang

    Artikel Mobil Toyota Kijang Innova Zenix dari Carvaganza

    Artikel Mobil Toyota Kijang Innova Zenix dari Oto

    • Berita