Menimbang Suzuki Baleno atau Swift Bekas, Duo Hatchback Saling Berbagi Drivetrain

Suzuki swift 2nd generation

Meluncurnya Suzuki Baleno hatchback 2017 lalu, membuat Swift mengakhiri eksistensinya. Sungguh sangat disayangkan mengingat Swift cukup diminati karena desainnya yang menarik, dan praktis sebagai mobil harian. Nasib, jejak langkah hatchback lucu itu harus berhenti di generasi kedua. Padahal negara tetangga terdekat sudah menikmati generasi ketiga sejak lama. 

Apa mau dikata, peralihan Baleno ke bokong hatch membuat setara dengan Swift. Bukan solusi tepat menjual keduanya. Mungkin karena beberapa keidentikan yang membuat mereka dianggap masuk dalam satu segmen. Sehingga saling bertumpuk. Walau pihak Suzuki tak ingin mengakui itu dan memosisikannya dalam kelas berbeda, Agar mudah diterima, Baleno mendapat keuntungan dari banderol lebih murah. Mungkin faktor itu yang menggusur Swift pelan-pelan.

Seiring berjalan waktu, keduanya jadi pilihan mobil bekas yang patut dipertimbangkan. Terutama bagi Anda yang sedang mencari mobil kompak lincah, irit dan berdaya tahan tinggi, sesuai image Suzuki selama ini. Coba selancari situs penjual mobil bekas. Anda akan menemui Baleno dan Swift dengan harga sangat menarik. Bisa didapat dengan bujet setara LCGC baru, masih tergolong muda juga.

Baca Juga: Diklaim Rajanya Pick-Up, Simak Kelebihan Suzuki New Carry

Suzuki baleno 2017

Ambil patokan Baleno hatchback tertua lansiran 2017. Saat dirilis, cuma satu varian ditawarkan dalam dua pilihan transmisi. Harganya masih bertahan di kisaran Rp 150 juta hingga Rp 165 juta. Tentu saja versi transmisi manual bakal lebih murah. Rata-rata masih terlihat segar karena baru memasuki 4 tahun. 

Baleno generasi terbaru tidak lagi berbentuk sedan melainkan hatchback. Terlahir dari pengembangan konsep Suzuki IK-2, memiliki panjang 3.995 mm, lebar 1.745, dan tinggi 1.470 mm. Sementara wheelbasenya mencapai 2.520 mm. Termasuk ideal untuk pemakaian  kota.

Suzuki Swift bekas generasi kedua punya cerita berbeda. Harganya lebih murah dan bertebaran di laman mobkas. Wajar, sudah ada sejak 2012. Punya dana sebatas Rp 120 jutaan, bisa saja membelinya. Tapi dapat unit tertua tahun 2012. Kami sarankan lebih teliti memilih lantaran usia sudah semakin lanjut.

Agar adil, kami sarankan Swift tahun edar 2017 persis seperti Baleno. Bisa dibilang, masa-masa terakhir Swift dijajakan Suzuki. Jadi, penjualannya sudah menurun dan belum banyak tersedia di pasar mobkas. Jika Anda beruntung, bisa ketemu unit kondisi segar seperti Baleno. Harganya pun sekitar Rp 160 jutaan untuk tipe GS.

Baca Juga: Tukar Tambah di Suzuki Auto Value, Dapat Ekstra Cashback

Dimensi tak berbeda jauh, Baleno lebih unggul

Sampai akhir edarnya, Swift model terakhir punya 3 varian: GL, GX dan GS. Masing-masing ada transmisi manual atau otomatis. Tipe GS paling akhir muncul dengan kelengkapan lebih komplet ketimbang GX. Pembedanya ada di headlamp proyektor HID, lampu belakang baru, rear spoiler dan cruise control. Tentunya menambah kenyamaan saat bepergian jarak jauh, itulah mengapa kami rekomendasikan tipe GS bila naksir Swift bekas.

Dimensi bodi Baleno lebih besar dari Swift. Cukup menggambarkan ruang kabin yang lebih lapang. Indikasinya dari panjang wheelbase. Coba saja duduk dan bandingkan area kursi belakang. Bagi penumpang belakang tentu akan nyaman duduk di kabin Baleno. Swift dari dulu terkenal sempit. Cocok dikemudikan sendiri atau ditemani satu penumpang saja.

Baleno punya keunggulan dari ground clearance. Tingginya 170 mm berbanding 140 mm. Sehingga Baleno lebih aman dari benturan polisi tidur besar. Soal desain eksterior kembali ke selera masing-masing. Menurut kami, Swift punya paras lebih manis. Ada sebagian sudut Baleno yang kurang enak dilihat. Terutama desain pelek dan postur jangkungnya.

Suzuki Swift bekas vs Baleno hatchback bekas 2017

Lain hal bicara interior. Swift banyak sekali kemiripan dengan Ertiga. Setir dan tuas transmisi sama persis. Kecuali kelirnya saja yang hitam sporty. Wajar, lantaran Ertiga dibangun dari basis Swift. Baleno malah punya desain tersendiri. Juga membanggakan platform anyar Heartect sebagai basis mobil terbaru Suzuki sekarang. Diklaim lebih ringan dan rigid, namun bagian ini tidak akan terasa signifikan saat berkendara normal.

Meski berbeda platform, drivetrain kedua hatchback tetaplah sama. Mesin maupun transmisi serupa Ertiga lama. Dapur pacu K14B 1,4-liter yang dipasangkan transmisi manual 5-speed atau otomatis konvensional 4-speed. Menyimpulkan performa dan keiritan keduanya sama, sah saja. Terpenting keandalan mesin ini terbukti sampai sekarang. Jarang terdengar permasalahan berat. Performa memang biasa saja, namun efisiensi bahan bakarnya cukup memuaskan.

Pilih mana? Sebelum menentukan, teliti kembali secara mendetail agar tidak merugi. Mulai dari fisik sampai surat-surat. Kalau kondisi sama baik dan harga tak berbeda signifikan, kami cenderung pilih Swift yang lebih manis. Tapi kalau ingin kabin lapang untuk membawa keluarga, Baleno sangat tepat. (Odi)

Baca Juga: Ketahui Ini Dulu Sebelum Beli Suzuki Ignis

Jelajahi Suzuki Baleno

  • Tampak Depan Bawah Suzuki Baleno
  • Tampak samping Baleno
  • Tampak Depan Suzuki Baleno
  • Tampak Grille Baleno
  • Fog lamp depan Baleno
  • Lampu depan Baleno
  • Suzuki Baleno Drivers Side Mirror Front Angle
  • handle pintu Baleno
  • Pelek Baleno
  • Tampak depan medium Suzuki Baleno
Suzuki Baleno
Rp 235 - Rp 247,5 Juta Cicilan : Rp 5,36 Juta

Model Mobil Suzuki

Mobil Suzuki
  • Suzuki Ertiga
    Suzuki Ertiga
  • Suzuki APV Arena
    Suzuki APV Arena
  • Suzuki XL7
    Suzuki XL7
  • Suzuki Carry
    Suzuki Carry
  • Suzuki Ignis
    Suzuki Ignis
Baca Semua

Artikel Unggulan

Artikel yang direkomendasikan untuk anda

Baca Semua

Mobil Suzuki Unggulan

  • Yang Akan Datang

Bandingkan & Rekomendasi

Tren Hatchback

  • Yang Akan Datang